Pemanfaatan Artificial Intelligence dalam Pendidikan Kebidanan

Pemanfaatan Kecerdasan Buatan (AI) dalam Pendidikan Kebidanan: Menuju Masa Depan Pendidikan yang Lebih Cerdas dan Efektif

Dunia pendidikan, tak terkecuali pendidikan kebidanan, terus berkembang dengan pesat. Perkembangan teknologi yang mutakhir, khususnya kecerdasan buatan (AI), menghadirkan peluang baru untuk meningkatkan kualitas pendidikan dan pembelajaran.

AI memiliki potensi besar untuk merevolusi berbagai aspek pendidikan kebidanan, mulai dari proses belajar mengajar hingga penilaian dan simulasi. Berikut beberapa contoh pemanfaatan AI dalam pendidikan kebidanan:

1. Sistem Tutor Cerdas:

Sistem tutor cerdas berbasis AI dapat memberikan panduan belajar yang dipersonalisasi kepada mahasiswa. Sistem ini mampu menganalisis kelemahan dan kekuatan individu, dan menyesuaikan materi pembelajaran serta latihan sesuai dengan kebutuhannya. Hal ini memungkinkan mahasiswa untuk belajar dengan lebih efektif dan efisien.

2. Simulasi dan Visualisasi 3D:

AI dapat digunakan untuk membuat simulasi dan visualisasi 3D yang realistis tentang anatomi tubuh manusia, proses persalinan, dan berbagai kondisi medis terkait kebidanan. Simulasi ini memungkinkan mahasiswa untuk mempelajari konsep yang kompleks dengan cara yang lebih menarik dan interaktif.

3. Penilaian Otomatis:

AI dapat digunakan untuk menilai tugas dan ujian mahasiswa secara otomatis. Hal ini dapat menghemat waktu dosen dan memberikan umpan balik yang lebih cepat dan akurat kepada mahasiswa.

4. Sistem Pendukung Keputusan:

AI dapat digunakan untuk mengembangkan sistem pendukung keputusan yang membantu bidan dalam membuat keputusan yang tepat saat menangani pasien. Sistem ini dapat menganalisis data pasien dan memberikan saran berdasarkan pedoman praktik terbaik.

5. Chatbots dan Asisten Virtual:

Chatbots dan asisten virtual berbasis AI dapat digunakan untuk memberikan informasi dan dukungan kepada mahasiswa dan pasien. Chatbots dapat menjawab pertanyaan umum tentang program studi kebidanan, sementara asisten virtual dapat membantu pasien dalam menjadwalkan janji temu, mencari informasi tentang kondisi medis, dan mendapatkan dukungan emosional.

Manfaat Pemanfaatan AI dalam Pendidikan Kebidanan:

  • Meningkatkan Kualitas Pembelajaran: AI dapat membantu mahasiswa untuk belajar dengan lebih efektif dan efisien, sehingga meningkatkan kualitas pembelajaran secara keseluruhan.
  • Meningkatkan Efisiensi Pendidikan: AI dapat mengotomatisasi tugas-tugas yang memakan waktu, seperti penilaian dan pemberian umpan balik, sehingga membebaskan dosen untuk fokus pada tugas-tugas yang lebih penting seperti pembinaan dan bimbingan mahasiswa.
  • Meningkatkan Akses Pendidikan: AI dapat digunakan untuk menyediakan akses pendidikan yang lebih luas kepada mahasiswa di daerah terpencil atau yang memiliki keterbatasan waktu dan sumber daya.
  • Memersonalisasi Pendidikan: AI dapat memberikan pengalaman belajar yang dipersonalisasi kepada setiap mahasiswa, sesuai dengan kebutuhan dan gaya belajarnya.
  • Meningkatkan Keselamatan Pasien: AI dapat membantu bidan dalam membuat keputusan yang tepat saat menangani pasien, sehingga meningkatkan keselamatan pasien.

Tantangan Pemanfaatan AI dalam Pendidikan Kebidanan:

  • Biaya: Implementasi teknologi AI membutuhkan biaya yang tidak sedikit.
  • Etika: Penggunaan AI dalam pendidikan harus mempertimbangkan aspek etika, seperti privasi data dan potensi bias dalam algoritma AI.
  • Keterampilan Dosen: Dosen perlu dilatih untuk menggunakan teknologi AI secara efektif dalam proses belajar mengajar.
  • Penerimaan: Perlu dilakukan sosialisasi dan edukasi kepada mahasiswa dan pasien tentang manfaat AI dalam pendidikan kebidanan.

Kesimpulan:

Pemanfaatan AI dalam pendidikan kebidanan memiliki potensi besar untuk meningkatkan kualitas pendidikan dan pembelajaran. Meskipun terdapat beberapa tantangan yang perlu diatasi, AI diyakini dapat membawa perubahan positif yang signifikan dalam pendidikan kebidanan di masa depan.

Sumber:

Melahirkan Normal Secara Alami (Part 2)

Sebuah kisah tentang pengalaman melahirkan anak ke-2 yang penuh dg kejutan-kejutan indah, Alhamdulillah, MasyaaAlloh, by. Gita Kostania.

BismillahAlhamdulillahilladzi bini’matihi tatimus shalihat.

Kehamilan anak kedua adalah anugerah terindah dari Alloh, rezeki yang tidak disangka-sangka. Bagaimana tidak? kami belum merencanakan untuk punya momongan lagi, umur si kakak masih dibawah 1th. Namun, saya sebagai mama tetap sangat antusias dan tetap “santuy” menjalani proses kehamilan ini. Ya, meskipun kondisi kami belum stabil saat pertama kali saya tahu bahwa saya hamil (lagi), masih berada pada kondisi Long Distance Mariage. Alhamdulillah pada UK sekitar 6 bl, Alloh mengabulkan doa kami, kami sudah tinggal bersama. Oleh karena itulah, fluktuasinya selama kehamilan begitu kentara sekali. Pertama masalah kenaikan berat badan, saat sebelum pindah kenaikan berat badan terjaga, tapi setelah pindah… SubhannAlloh, kenaikan BB itu begitu bermakana. Jujur pengalaman kenaikan BB kehamilan anak pertama yang begitu fantastis, sempat membuat saya berazzam tidak akan mengulanginya lagi, hamil harus “diit”. Namun, kenyataannya? kehamilan kedua lebih fantastis, terutama memasuki UK 7 bl. Kedua masalah adaptasi di tempat baru yang juga membawa dampak pada keadaan psikologis. Masalah ini menyebabkan asupan makanan yang tidak terkontrol dan kurangnya aktivitas fisik. Jadi masalah pertama dan kedua, saling berhubungan. Nah, dengan kenaikan BB yang tidak terkontrol inilah yang mengakibatkan kenaikan BB janin yang tidak terkendali, ya… janin besar. TBJ berdasarkan hasil USG di TM 3 selalu lebih. Dokter selalu mengatakan untuk “diit”. Sampai akhir kehamilanpun tetap sama. Apakah ini yang menjadi akar masalah pada proses persalinan anak kedua saya? Baca terus sampai selesai ya…

Kamis, 3 September 2020

ANC terakhir di dokter, oleh dr. Novina, Sp.OG, TBJ 3400. Beliau menganjurkan untuk diit karena termasuk janin besar. Saat itu UK 38 minggu. Ya, sudah aterm, namun belum ada tanda-tanda persalinan, dan kepala juga belum masuk PAP. Namun saya santai saja karena ini kehamilan kedua. Apakah saya diit (mengatur pola makan) lebih ekstra? Heheee… Saya tetap makan biasa.

Selasa, 8 September 2020

ANC terakhir di bidan, oleh bidan Rina, UK memasuki 39 mg, TBJ 3700 gram. Sama, beliau juga menganjurkan untuk diit karena termasuk janin besar. Menjelang HPL tanggal 17 September 2020, saya lebih intense untuk “latihan fisik”: jalan-jalan mengelilingi lapangan, berenang, dan “bermain” gym ball.

Sabtu, 12 September 2020

Mulai pagi saya sudah mengelilingi lapangan Rampal sebanyak 2 kali putaran, dilanjutkan sorenya berenang di Songgoriti sambil relaksasi.

Ahad, 13 September 2020

00.30 –> Kontraksi pertama saya rasakan, saya observasi dalam satu jam, dan ternyata benar ini kontraksi persalinan. Dalam satu jam ada dua kali kontraksi, yang semakin lama semakin sering dan semakin sakit. Sampai subuh, saya sudah tidak bisa tidur. Paginya saya tetap menjalankan aktivitas seperti biasanya.

11.00 –> Kontraksi sudah mulai membuat saya tidak nyaman, namun saya tetap beraktivitas seperti biasa. Setiap kontraksi datang, gym ball selalu jadi sandaran terbaik, sesekali dipijat paksu.

16.00 –> Kontraksi sudah semakin sering, semakin sakit saya rasakan, 2x/10’/20-30″. Namun saya masih bertahan di rumah, karena saya meyakini masih dalam fase latent. Lendir darah belum keluar, hanya lendir putih.

18.00 –> Setelah sholat maghrib, lendir darah keluar. Kontraksi 2x/10’/20-30″. Meskipun rasa sakit belum terasa sekali, kami memutuskan untuk “periksa” ke bidan, berangkat dari rumah pukul 19.00.

20.30 –> Hasil VT pembukaan 3cm, portio tebal lunak, kepala sudah masuk PAP. Kondisi janin baik.

Senin, 14 September 2020

01.00 –> Kontraksi 2x/10’/30-40″. Hasil evaluasi VT pembukaan 5cm. Saya masih bisa tidur, sesekali ada kontraksi, saya bersandar pada gym ball. Paksu ke mana? Mendampingi saya di ruang observasi, bobok manis ^_^.

06.00 –> Kontraksi 2x/10’/30-40″. Hasil evaluasi VT pembukaan masih tetap 5cm, kepala janin masih tinggi, keadaan janin baik. Apakah saya panik? Saat itu perasaan saya biasa saja, saya optimis dan yakin bisa melahirkan normal. Saya didampingi paksu untuk berjalan-jalan di sekitar klinik bidan. Jujur saat kontraksi datang, saya sudah merasakan sakit, apalagi saat itu kondisi saya sedang jalan-jalan keliling komplek. Kegiatan ini saya lakukan hanya dalam waktu 30 menit. Setelahnya saya kembali lagi ke ruang observasi menggunakan gym ball untuk mengatasi rasa sakit.

12.00 –> Kontraksi 2x/10’/>45″. Saya meminta bidan untuk tidak melakukan evaluasi dengan periksa dalam, meskipun kontraksi sudah sangat mengganggu kenyamanan saya. Bidan pelaksana di klinik bidan Rina membantu saya dalam mengurangi nyeri persalinan dengan massage punggung bawah. Selama kala I dimulai (sejak malam) saya selalu menerapkan teknik relaksasi nafas dalam sambil berdzikir dan afirmasi positif.

14.00 –> Kontraksi 2x/10’/>60″. Kontraksi begitu nyeri saya rasakan, luar biasa rasa nyerinya jauh berkali-kali lipat dari persalinan anak pertama, hingga saya meminta mba bidan untuk melakukan periksa dalam, hasilnya pembukaan 8cm. Untuk mengatasi rasa nyeri yang semakin lama semakin sakit luar biasa, sesekali saya “meremas” tangan paksu.

16.00 –> Kontraksi 2x/10’/>60″. Saya hampir menyerah karena nyeri yang tidak tertahankan, sehingga saya minta mba bidan untuk evaluasi lagi, hasilnya pembukaan masih 8, namun portio semakin tipis. Saya tetap positif thinking. Tidak ada pikiran negatif sedikitpun saat proses itu berlangsung, meskipun nyerinya sangat luar biasa dan pembukaannya agak “lambat”. Satu hal yang terlintas saat itu adalah: “oh, mungkin karena janinnya besar, jadi proses turunnya memakan waktu”.

16.30 –> Kontraksi 2-3x/10’/>60″. Selama setengah jam ini setiap kontraksi datang, saya tak bisa untuk tetap “diam”, karena sakit yang luar biasa, saya hampir “teriak-teriak”, oleh karenanya saya minta diperiksa lagi, hasilnya pembukaan 9cm. Dari sini saya pindah ke ruang bersalin. Pada saat berada di ruang bersalin, saya menggunakan Peanut Ball untuk membantu membuka panggul dan relaksasi.

16.45 –> Kontraksi 2-3x/10’/>60″. Rasa nyeri tak tertahankan, berkali-kali kontraksi datang saya “teriak” tanpa disadari. Hingga akhirnya mba bidan evaluasi kembali, hasil pembukaan lengkap, kepala masih tinggi, KK (+). Bidan yang mendampingi saya memberikan pilihan apakah KK tetap dipertahankan atau dipecah. Waktu itu saya memilih untuk dilakukan amniotomi. Setelah amniotimi dilakukan, kepala langsung turun saat terjadi kontraksi. Lalu, saya memilih psosisi jongkok pada kala II ini. Posisi ini sangat membantu saya dalam “menurunkan” kepala janin. Tidak banyak tenaga yang keluar untuk mendorong janin hingga crowning. Setelah 30 menit dalam posisi jongkok kepala sudah crowning, maka saya diarahkan untuk berada dalam posisi lithotomi dengan kaki posisi Mc.Robert.

17.24 –> Akhirnya setelah mengedan satu kali dan selanjutnya nafas pendek, maka janin lahir pukul 17.24. Alhamdulillah yaa Alloh… Akhirnya… Bayi laki-laki, sesuai prediksi hasil USG (setiap kali periksa dengan provider yang berbeda-beda). Saat itu langsung dilakukan Inisiasi Menyusu Dini (IMD) dan dilakukan Delayed Cord Clamping selama 2 jam. Sedangkan saya dilakukan penjahitan perineum yang mengalami laserasi Grade 1, luka-luka di mukosa vagina dan kulit perineum. Hecting menggunakan benang Chromic sebanyak 3 simpul sederhana, yang sebelumnya dilakukan anastesi menggunakan Lidocain.

19.30 –> IMD, delayed cord clamping dan observasi PP selama 2 jam selesai. Bayi dilakukan asuhan BBL dan pengukuran antopometri bayi. BB/PB/LK/LD: 4180 gram/ 52 cm/ 34 cm/ 35 cm. Bayi diberikan salep mata dan injeksi vitamin K. Sedangkan saya dibersihkan (sibin), kemudian dipindahkan ke ruang nifas.

Gallery

Gambar: Ruang bersalin Rumah Bidan Rina

Gambar: Ruang Observasi, Sekaligus Ruang Nifas

Gambar: Saat Inisiasi Menyusu Dini dan Delayed Cord Clamping

Gambar: Kakak Saat Pertama Kali Bertemu Adik

Gambar: Baby Born Photo (Umur 1 Hari), Paket Persalinan di Rumah Bidan Rina

Gambar: Rumah Bidan Rina di Lowokwaru, Malang.

Proses persalinan anak kedua bisa dibilang “lama”. Ya, jika diplot di Partograf, dua kali setelah evaluasi pembukaan 5cm sudah melewati garis waspada (baca di sini). Sedangkan pada evaluasi 4 jam setelahnya, sudah melewati garis bertindak. Sesuai dengan ‘teori’, seharusnya persalinan saya adalah persalinan dengan tindakan, karena dijumpai beberapa tanda bahaya (baca di sini). Namun, saya “bersikukuh” untuk tetap melahirkan dengan normal tanpa tindakan (stimulasi persalinan *red.). Apa yang mendasari pilihan saya tersebut? Pertama: keyakinan bahwa proses persalinan adalah suatu hal yang fisiologis, apabila tanpa disertai dengan penyulit dan komplikasi. Kedua: pengalaman persalinan yang lalu. Ketiga: pengalaman memberikan asuhan pada klien2 selama persalinan. Keempat: dukungan penuh provider yang pro normal. Selama proses persalinan berlangsung, keadaan saya dan janin selalu dipantau, hasilnya normal. Lalu, apa yang sebenarnya menyebabkan persalinan saya lama? Kala satu fase aktif selama 15 jam? Kemungkinan adalah karena janin besar (baca di sini). Apabila tidak ada penyulit dan komplikasi persalinan, persalinan tetap dikatakan maju, meskipun tidak sesuai dengan partograf, karena ada progress (kontraksi, pembukaan, penurunan kepala janin). Janin yang besar memerlukan waktu (lebih lama) untuk melakukan proses rotasi (internal) di pelvis (baca di sini). Ditambah, bahwa proses persalinan anak kedua ini berbarengan dengan penurunan kepala janin. Pada proses persalinan anak pertama, penurunan kepala dan awal persalinan berlangsung selama 3 hari (baca di sini), dan fase aktif persalinan berlangsung selama 3 jam. Maka tidak heran jika proses persalinan anak kedua “nampak” lebih lama, karena terjadi perbedaan pada proses penurunan kepala janin, dan berat janin yang dilahirkan.

Pada kala 1 persalinan, dibagi menjadi 2 fase, fase latent dan fase aktif. Pada kala 1 fase latent lamanya tidak dapat ditentukan dan dapat sangat bervariasi antara satu wanita ke wanita lainnya. Namun, lamanya kala 1 fase aktif (dari 5 cm sampai dilatasi serviks penuh) biasanya tidak melebihi 12 jam, dan biasanya tidak diperpanjang
melebihi 10 jam. (WHO INC Guideline, 2018) Berdasarkan statement ini, maka hendaknya para provider tidak bertindak tergesa-gesa dalam memberikan asuhan selama persalinan. Apabila keadaan ibu dan janin baik, tanpa komplikasi dan penyulit persalinan, fasilitasi mereka untuk dapat menjalani proses persalinan senyaman dan sealamiah mungkin. Namun apabila tidak memungkinkan untuk dilanjutkan proses persalinan normal dan alamiah, maka segera lakukan tindakan yang sesuai, juga atas persetujuan klien.

Berdasarkan perhitungan USG terakhir sebelum persalinan (6 hari sebelumnya), TBJ sebesar 3700 gram, akan tetapi ternyata BBL bayi sebesar 4180 gram. Apakah perhitungan TBJ pada USG akurat? dan apakah perhitungan TBJ ini penting dilakukan? Perhitungan TBJ pada USG didasari oleh indikator: diameter biparietal janin, abdomen circumference, dan femur length. Hasil yang didapatkan tidak 100% akurat dan berbeda2 hasilnya antara satu pemeriksa dengan yang lainnya. Dalam rahim, janin terus tumbuh, sehingga waktu 6 hari sudah dapat memberikan penambahan BB yang signifikan. Pengukuran TBJ setiap ANC penting dilakukan sebagai pemantauan (deteksi dini) terhadap adanya penyulit dan komplikasi yang mungkin timbul saat kehamilan maupun persalinan. Dari dua kali pengalaman melahirkan, semuanya mendapatkan berat badan bayi lahir yang melebihi TBJ. Namun persalinan anak kedua ini bagi saya sangat bermakna dan menjadi pembelajaran tersendiri.

Bidan yang membantu persalinan saya terheran-heran saat melihat bahwa saya hanya mengalami laserasi derajat 1 padahal bayi yang dilahirkan >4000 gram. Saat perineum saya diperiksa, beliau mengatakan bahwa perineum saya nampak kaku, namun ternyata elastis. Beberapa faktor penyebab perineum mengalami robekan saat persalinan adalah: persalinan pertama, janin besar, persalinan lama, distosia bahu, dan persalinan dengan tindakan. Robekan perineum dapat dicegah dengan melakukan massage perineum dimulai saat kehamilan >34 minggu, dan melindungi perineum saat persalinan (posisi persalinan, kompres perineum, prasat tangan). (baca di sini) Keadaan perineum juga dipengaruhi oleh pemenuhan gizi (kolagen) dan genetik. Banyak kemungkinan penyebab terjadinya robekan perineum saat persalinan. Untuk itu, pastikan perawatan kehamilan telah dilakukan dengan baik, mematuhi arahan provider, dan mengatur pernafasan saat proses ekspulsi janin.

Inisiasi Menyusu Dini dilakukan selama 2 jam, berbarengan dengan dilakukannya Delayed Cord Clamping. Selama 2 jam dilakukan inisiasi menyusu dini, bayi saya dapat menemukan puting susu dengan baik, refleks hisap pun juga baik. IMD dilakukan untuk memfasilitasi berhasilnya ASI ekslusif bayi. IMD dilakukan selama minimal 1 jam dengan bayi ditetakkan di dada ibu (skin to skin contact) tanpa penghalang apapun. Biarkan bayi meraih puting susu ibu dengan upayanya. Pastikan badan bayi sudah dikeringkan dan diselimuti (termasuk bagian kepala bayi). Apakah pentingnya dilakukan IMD segera setelah bayi lahir ? (Baca di sini)

Delayed Cord Clamping (Baca juga: Lotus Birth) adalah penundaan penjepitan dan pemotongan tali pusat. Rekomendasi WHO, DCC dilakukan minimal 1 menit (1-3 menit) setelah kelahiran bayi. Dalam jangka waktu 1-3 menit, bayi dapat mendapatkan tambahan volume darah sehingga kadar zat besi dalam darah dapat bertambah. (baca di sini) DCC yang dilakukan saat kelahiran anak kedua ini durasinya cukup lama yaitu 2 jam (berbarengan dengan pengawasan kala IV persalinan). Tidak ada pedoman yang mengatakan bahwa penundaan pemotongan tali pusat selama 2 jam lebih baik dari 1-3 menit. DCC yang dilakukan selama 2 jam ini membuat bonding yang lebih baik dan meningkatkan kepuasan saya sebagai ibu akan pemenuhan zat besi bagi bayi yang lebih optimal.

Proses persalinan anak kedua ini banyak mengajarkan kepada saya untuk lebih bijak lagi dalam memaknai kehidupan. Proses persalinan tidak hanya melahirkan seorang bayi, juga melahirkan “ibu baru”. Bagi saya, proses kehamilan, persalinan dan melahirkan adalah serangkaian perjalanan spiritual yang perlu disiapkan. Persiapan fisik dan psikologis. Tentu saja proses ini harus didukung oleh pasangan (suami). Peran suami sangat besar di sini, dimana hormon-hormon yang berperan pada proses kehamilan dan persalinan ditentukan oleh seberapa besar peran suami di dalamnya. Tak kalah penting ada peran dari provider (bidan/ dokter). Pilihlah provider yang menurut Anda “baik” dan sesuai dengan pemahaman Anda. (baca di sini) Pentingnya di sini menjadi “berdaya”. Berdaya secara pengetahuan dan perilaku kesehatan.

Hamil dan melahirkan merupakan suatu pengalaman yang tak akan pernah bisa terlupakan. Maka, menciptakan pengalaman yang positif saat melalui proses ini, sudah seharusnya diperjuangkan. Libatkan suami dalam setiap pengambilan keputusan dan asuhan yang dijalani. Sedari awal, tetapkan provider yang akan Anda percayai untuk mendampingi proses kehamilan dan persalinan nanti.

Tubuh wanita didisain sempurna untuk melahirkan secara alami. Maka, upayakan setiap kehamilan dapat bersalin secara normal dan alamiah. Karena normal saja tidak cukup, jika ternyata banyak hal menyakitkan dan trauma yang dialami. Apabila segala daya telah diupayakan, namun ternyata hasilnya berakhir di meja operasi atau tindakan yang lain, maka percayalah bahwa itu adalah jalan yang terbaik yang ditetapkan oleh Alloh. Manusia hanya mengupayakan yang terbaik, sisanya Alloh yang menentukan.

Saya pro normal dan alamiah, namun saya juga mematuhi nasihat dari para ahli.

Selamat bagi Anda yang tengah menanti kelahiran si buah hati, semoga proses ini dimudahkan dan diridhoi Alloh. Patuhi dan ikuti nasihat dari provider Anda. Apapun hasilnya, itu adalah yang terbaik.

Demikian part kedua dari sequence “pengalaman melahirkan”. Apakah akan ada kelanjutannya? Hanya Alloh yang berkehendak ^_^. Terima kasih.

Baca juga:

Mengurangi Nyeri Punggung dengan Body Mekanik

Oleh: Nurina Safitri, Popy Mulia A., Retno Puspito S., Septiani Ridha W. Spv.: Gita Kostania.

Sebelum membaca artikel ini, ada baiknya baca terlebih dahulu tentang keluhan nyeri punggung (bawah) pada tautan berikut: https://oshigita.id/nyeri-punggung-bawah-pinggang-pada-kehamilan/

Nyeri punggung bawah pada ibu hamil disebabkan oleh dampak perubahan pada sistem muskuloskeletal. Membesarnya rahim berpengaruh pada pusat gravitasi, membentang keluar dan melemahkan otot-otot abdomen, mengubah postur tubuh serta memberikan tekanan pada punggung. Selain itu kelebihan berat badan tentunya akan mempengaruhi otot untuk lebih banyak bekerja sehingga mengakibatkan stress pada sendi. Berikut kami jelaskan penggunaan mekanika tubuh yang benar pada ibu hamil menurut Simkin dan koleganya (2007):

  1. Berdiri

Ibu hamil tidak dianjurkan berdiri terlalu lama, apalagi pada saat  kehamilan akhir. Berdiri dapat memperlambat aliran balik dari darah di pada kaki ke jantung dan kepala.

Yang perlu diperhatikan penggunaan otot-otot kaki dianjurkan untuk merangsang aliran darah dari kaki ke jantung, berat badan dipindahkan dari satu kaki ke kaki yang lain seolah-olah berjalan ditempat dari waktu ke waktu, pergelangan kaki diputar dalam lingkaran kecil, jari kaki digerakkan serta tumit kaki digerakkan keatas dan kebawah secara bergantian, untuk membantu mencegah nyeri punggung sewaktu berdiri, salah satu kaki diletakkan pada kursi yang rendah, ini membantu membuat punggung lurus dan mengurangi regangan pada otot-otot punggung bagian bawah.

  1. Duduk

Selama kehamilan, ibu hamil dianjurkan untuk tidak terlalu lama duduk karena akan memperlambat aliran darah pada bagian kaki.

Cara duduk yang benar adalah untuk memperbaiki sirkulasi pada kaki sewaktu duduk dianjurkan untuk tidak menyilangkan kaki di daerah lutut dalam waktu yang lama, membuat pergerakan yang sering pada pergelangan kaki, seperti memutar pergelangan kaki, kaki lurus dan betis tertopang.

Sewaktu rahim membesar, dianjurkan untuk duduk pada kursi yang memiliki sandaran yang lurus dan memudahkan untuk berdiri. Pada bagian punggung diletakkan bantal yang dan pada bagian bawah diletakkan kursi yang rendah untuk menopang kaki yang akan memberikan kenyamanan.

  1. Mengangkat

Cara mengangkat yang benar adalah mendekati benda yang akan diangkat sedekat mungkin, membungkukkan badan dengan menekuk kedua lutut dan kedua kaki terbuka lebar, benda yang diangkat didekatkan ketubuh dan tidak dianjurkan untuk memutar pinggang.

Kozier dan koleganya (2010) menyebutkan bahwa sangat penting untuk mempertahankan jarak minimal selebar 30 cm antara kaki. Sewaktu berdiri, dianjurkan untuk meghindari regangan pada perineum dengan mengkontraksikan otot dasar panggul dan menghembuskan nafas dan sewaktu memindahkan sebuah benda, dianjurkan untuk menghindari memutar pinggang.

  1. Berbaring

Sewaktu kehamilan bertambah besar, barbaring dengan nyaman dalam waktu yang  lama sulit dilakukan. Menggunakan bantal dapat membantu selama berbaring. Pada saat berbaring miring, bantal diletakkan diantara lutut dan dibawah kepala, dan bantal kecil untuk menahan perut dan mendukung rahim. Berbaring juga dapat dilakukan nyaman dengan posisi miring dan bersandar kedepan. lengan bawah diletakkan di belakang tubuh, betis diluruskan. Lutut ditekuk dan disandarkan pada sebuah bantal yang datar. Lengan bagian atas ditekuk dan tangan diarahkan ke wajah. Posisi lain adalah berbaring telentang, tetapi condong kedepan pada satu sisi dan letakkan guling di bawah salah satu bahu, panggul dan kaki.

  1. Bangun

Bangun dari lantai atau tempat tidur akan sulit disaat usia kehamilan semakin tua. Gaya bangun jacknife yang biasa (bangun mendadak dan menyentak) dapat membuat otot perut dan punggung bagian bawah menjadi meregang. Untuk menghindari regangan ini, caranya adalah berguling ke samping serta panggul dan lutut ditekuk, dorong bagian atas tubuh untuk berdiri dengan menggunakan tangan, tangan dan lutut diangkat, dan salah satu kaki diletakkan dilantai, sementara lutut yang lain tetap menyentuh lantai, berdiri dengan menggunakan otot-otot tungkai kaki, gunakan lutut atau benda lain yang stabil untuk menjaga keseimbangan.

 Menurut Yu (2010) salah satu cara untuk meningkatkan kesehatan selama kehamilan adalah dengan melakukan olahraga ringan seperti senam hamil. Senam hamil adalah suatu bentuk latihan guna memperkuat dan mempertahankan elastisitas otot-otot dinding perut, ligamenligamen, serta otot dasar panggul yang berhubungan dengan proses persalinan. Latihan ini berfungsi untuk memperkuat stabilitas inti tubuh yang akan membantu memelihara kesehatan tulang belakang. Mempunyai kekuatan tubuh yang baik dapat meningkatkan keseimbangan dan kestabilan individu serta meminimalkan risiko trauma tulang belakang ataupun jatuh pada saat hamil. Senam hamil dapat meringankan keluhan nyeri punggung yang dirasakan oleh ibu hamil karena didalam senam hamil terdapat gerakan yang dapat memperkuat otot abdomen. Fungsi penting dari otot abdomen yaitu kontrol pelvis saat menengadah. Ketika ligamen disekitar pelvis menegang dan tidak lagi memberikan topangan yang kuat kepada sendi maka otot menjadi garis pertahanan kedua membantu mencegah tegangan yang berlebihan pada ligamen pelvis. Harus diingat bahwa tegangan yang berlebihan pada pelvis dan melemahnya otot abdomen inilah yang menyebabkan nyeri punggung. Untuk itu perlu dilakukan latihan ini untuk mempertahankan tonus otot abdomen yang baik (Myles, 2009). Selain itu pada saat melakukan senam hamil tubuh akan memproduksi endorfin lebih banyak. Endorfin dikenal sebagai zat yang memiliki prinsip kerja seperti morfin yang berfungsi untuk memberikan ketenangan, mengatasi stress pada saat hamil dan mampu untuk mengurangi nyeri seperti nyeri pada daerah punggung (Emilia & Freitag, 2010).

Gambar: Salah Satu Penerapan Prinsip Mekanika Tubuh (Body Mekanik)

Gerakan-gerakan yang dapat mengurangi nyeri punggung saat hamil :

  1. Cat Back Stretch (untuk meregangkan seluruh punggung)

Awali dengan posisi merangkak dan meratakan punggung sehingga sejajar dari leher ke tulang ekor Anda. Lengkungkan punggung Anda secara perlahan mulai dari tulang ekor hingga tulang bahu Anda. Tahan selama 5 detik, lalu kembali lagi ke posisi awal. Ulangi hingga 5 kali.

  1. Heel Sits (untuk meregangkan punggung bawah dan pantat)

Berlututlah di lantai dan membungkuk ke depan. Regangkan tangan di hadapan Anda dengan telapak tangan menempel di lantai. Perlahan-lahan angkat badan Anda dan kembali duduk di atas tumit. Sambil berada di posisi duduk, gerakkan jari-jari Anda ke depan untuk meningkatkan peregangan. Tahan selama 20-30 detik lalu ulangi 2-3 kali.

  1. Forward Bend (untuk meregangkan dan menguatkan punggung)

Duduk di kursi dengan alas dan sandaran yang keras. Jaga lengan Anda agar tetap rileks. Bungkukkan tubuh ke depan secara perlahan sehingga lengan Anda menggantung di depan Anda. Tahan dalam posisi ini selama 5 hitungan dan duduk perlahan-lahan tanpa melengkungkan punggung Anda. Ulangi gerakan ini sebanyak 5 kali.

  1. Trunk Twist (untuk meregangkan punggung dan torso bagian atas)

Duduk di lantai dengan menyilangkan kaki. Taruh tangan kiri Anda di kaki kiri, lalu tangan kanan di lantai belakang tubuh Anda. Perlahan-lahan putar tubuh bagian atas ke kanan hingga melewati bahu kanan. Lakukan gerakan yang sama ke sisi kiri dengan berganti tangan. Ulangi 5-10 kali untuk setiap sisi.

  1. Rocking Back Arch (untuk meregangkan dan menguatkan otot punggung, pinggul, dan perut)

Berlutut dengan kedua tangan dan kaki di lantai. Taruh berat badan merata pada tangan dan lutut. Posisikan punggung Anda dengan lurus (tidak melengkung). Maju-mundur dengan menyeret tangan Anda ke depan dan ke belakang sebanyak 5 kali. Lalu kembali ke posisi awal dan lengkungkan punggung Anda ke atas dan bawah semampu Anda dan ulangi 5-10 kali.

  1. Back Press (untuk menguatkan punggung atas dan mendukung postur tubuh yang baik)

Berdiri dengan punggung bersandar di dinding dan posisikan kaki Anda sekitar 25-30 cm dari dinding. Tekan bagian bawah punggung ke dinding. Tahan selama 10 hitungan dan ulangi 10 kali.

  1. Arm Raises (untuk menguatkan bahu dan punggung atas)

Awali dengan posisi merangkak dengan punggung datar seperti pada cat stretch. Angkat tangan kanan lurus ke depan selebar bahu Anda. Tahan selama 5 detik. Turunkan sedikit dan ulangi 10 kali. Ganti tangan dan ulangi lagi. Ketika Anda mulai terbiasa, tambahkan beban di kedua tangan seberat 0,5-1 kg untuk membuat latihan lebih menantang.

  1. Overhead Pulldown (untuk menguatkan punggung tengah dan bawah)

Berdiri tegak dengan mengangkat tangan ke atas kepala Anda. Bayangkan bahwa Anda sedang memegang barbel di tangan Anda. Lalu tarik lengan ke bawah dengan menekuk siku ke samping hingga tangan Anda setinggi bahu. Kembali ke posisi awal dan ulangi 10-15 kali dan jika Anda sudah terbiasa, tambahkan dumbell seberat 0,5-1 kg di masing-masing tangan.

  1. Upright Row (untuk menguatkan bahu dan otot punggung atas)

Berdiri dengan kaki terbuka selebar bahu Anda dan biarkan lutut rileks. Taruh lengan Anda di sisi kanan/kiri dengan telapak tangan menghadap ke belakang. Tarik siku Anda ke atas sejajar dengan bahu dan turunkan kembali. Kontraksikan otot Anda untuk menahan gerakan. Angkat kembali ke posisi yang lebih rendah dari posisi awal. Ulangi 10-15 kali. Jika Anda sudah terbiasa, tambahkan beban 0,5-1 kg di tangan kanan dan kiri Anda.

  1. Triangle Pose (untuk meregangkan punggung dan kaki)

Mulailah berdiri dengan kaki terbuka lebar (lebih lebar dari bahu). Putar kaki kanan hingga tumit berhadapan dengan kaki kiri. Rentangkan tangan lurus ke samping kanan/kiri dengan telapak menghadap lantai. Bungkukkan badan Anda ke samping kanan dan tempatkan tangan kanan Anda di atas tulang kering atau pergelangan kaki, sementara tangan kiri menghadap lurus ke langit-langit. Tahan selama 10-30 detik, lalu ulangi pada arah yang berlawanan.

 

Referensi

Maryani, Tri. (2018). Pengaruh Kompres Hangat Terhadap Intensitas Nyeri Punggung Pada Ibu Hamil Trimester III Di Klinik Pelita Hati Banguntapan Bantul. Publikasi Ilmiah. Yogyakarta : Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta.

Alloya, A. (2016). Beda Pengaruh Antara Senam Hamil Dengan Kompres Hangat Dan Massage Terhadap Penurunan Nyeri Punggung Bawah Pada Ibu Hamil Trimester III. Publikasi Ilmiah. Surakarta: Universitas Muhammadiyah Surakarta


Untuk lebih jelasnya, mari simak video berikut:

Senam Hamil (Tutorial Senam Kehamilan Trimester 3)

Oleh: Larose Rosita Sari, Mela Dwi Anggraini, Nadiah Eka Ayu Safitri, Noviyanti. Spv.: Gita Kostania.

Senam hamil merupakan suatu program latihan bagi ibu hamil sehat untuk mempersiapkan kondisi fisik berupa beberapa gerakan tertentu yang dilakukan khusus untuk meningkatkan kesehatan ibu hamil ibu dengan menjaga kondisi otot-otot dan persendian yang berperan dalam proses persalinan, serta mempersiapkan kondisi psikis ibu terutama menumbuhkan kepercayaan diri dalam menghadapi persalinan. Senam hamil memberikan manfaat terhadap komponen biomotorik otot yang dilatih.

Dapat disimpulkan bahwa senam hamil adalah latihan fisik ringan sesuai dengan indikasi kehamilan yang bertujuan untuk relaksasi dan persiapan saat persalinan.

Berikut beberapa gerakan Senam Hamil, yaitu:

Gerakan 1

  1. Posisi berdiri dan tangan di pinggang, gerakkan leher ke kanan dan kiri. Gerakan dilakukan berulang sampai 8 x hitungan. Gerakan ini bertujuan untuk meregangkan otot leher.
  2. Melakukan latihan dasar kaki dan menggerakkan telapak kaki ke depan dan ke belakang. Gerakan diulang sampai 8 x hitungan. Gerakan ini bertujuan untuk membantu sirkulasi vena dan mencegah pembengkakkan di kaki.
  3. Posisi duduk bersila dengan menegakkan punggung, letakkan tangan di atas kaki seperti orang bersemedi sambil mengatur pernafasan. Pernapasan dilakukan dengan menarik napas lewat hidung dan keluarkan lewat mulut. Gelengkan kepala ke kanan dan ke kiri sebanyak 8x hitungan. Tengokkan kepala ke kanan dan ke kiri sebanyak 8x hitungan. Menundukkan dan menengadahkan kepala ke atas dan ke bawah sebanyak 8x hitungan. Gerakan ini bisa dilakukan di atas matras, karpet, tikar, atau alas yang menurut anda lembut dan empuk lainnya. Dan bertujuan untuk memberikan rasa rileks dan tenang.
  4. Posisi duduk bersila dengan menggerakkan lengan dan otot bagian punggung. Diawali dengan lengan diluruskan sampai di atas kepala. Kedua lengan saling berhadapan. Tahanlah posisi ini selama 20 detik. Setelah melampaui waktu 20 detik, regangkanlah kedua lengan selebar mungkin. Ulangi Gerakan ini sampai 8x hitungan. Gerakan ini bertujuan untuk meregangkan otot – otot bagian punggung.
  5. Posisi duduk di atas alas lembut seperti diatas dengan merenggangkan kedua kaki lurus ke depan. Langkah selanjutnya yaitu condongkan tubuh ke belakang dan bertumpu pada siku lengan yang diletakan di lantai. Lakukan gerakkan telapak kaki dengan menegakkan lalu mengarahkannya ke bawah hingga posisinya lurus dengan lutut. Gerakkan lainnya yaitu menggerakkan telapak kaki ke samping, lalu tegakkan lurus, ke samping lagi, ulangi gerakan ini sampai merasa cukup. Gerakan ini bertujuan membantu sirkulasi vena, mengatur keseimbangan tubuh dan mencegah pembengkakkan di kaki.

Gerakan 2

  1. Tidur telentang dengan kedua kaki ditekuk, kemudian kaki diluruskan perlahan dan bergantian. Gunanya untuk latihan dasar panggul.
  2. Pada gerakan ini yaitu berbaring dengan posisi miring. Angkatlah kaki perlahan-lahan lalu turunkan. Lakukan bergantian dengan kaki satunya. Gunanya untuk menguatkan otot paha.
  3. Senam ibu hamil menggunakan gerakan otot panggul. Fungsinya adalah untuk menguatkan otot panggul selama persalinan. Kekuatan otot panggul sangat dibutuhkan ibu hamil untuk mengejan saat persalinan. Cara melakukannya adalah sebagai berikut ini :
  4. Posisikan tubuh ibu hamil dengan berbaring.
  5. Kedua kaki ditekuk dan kedua tangan diletakkan di samping tubuh, perlahan namun pasti, tarik nafas dari dalam hidung dan tahanlah nafas selama beberapa menit.
  6. Kencangkan otot panggul selama nafas ditahan. Cara menguatkan otot panggul adalah dengan mengangkat panggul ke atas sambil menahan nafas.
  7. Hembuskan nafas secara perlahan dari mulut kemudian kembalikan bagian panggul ke daerah semula.
  8. Punggung bisa membantu ibu hamil selama persalinan. Cara senam hamil menggunakan gerakan punggung adalah sebagai berikut ini :
  9. Posisikan tubuh ibu hamil dalam posisi merangkak dengan mensejajarkan daerah bahu.
  10. Biarkan kedua lengan dan kedua kaki dibuka.
  11. Angkatlah bagian punggung, tundukkan kepala dengan melihat bagian dada.
  12. Tariklah nafas dalam-dalam. Tahan nafas dan pertahankan poisisi punggung seperti tadi.
  13. Tahan selama beberapa detik.
  14. Hembuskan nafas secara perlahan kemudian kembalikan posisi punggung seperti semula.
  15. Ibu hamil sering merasakan pegal-pegal. Terutama ibu hamil dengan kondisi perut yang sudah membesar. Ibu hamil perlu asupan kalsium yang cukup agar tidak terkena oesteoporisis. Tidak hanya itu saja, punggung yang pegal-pegal juga harus dihilangkan. Caranya adalah dengan melakukan hal-hal di bawah ini :
  16. Posisikan tubuh ibu hamil dalam posisi merangkak.
  17. Tumpuan ada pada salah satu paha.
  18. Biarkan kaki yang tidak dijadikan tumpuan dengan posisi diengkungkan ke atas.
  19. Tahanlah selama beberapa detik sesuai dengan kemampuan ibu hamil.
  20. Lakukanlah menggunakan tumpuan kaki secara bergantian.
  21. Sikap merangkak, posisi kedua tangan mengepal satu sama lain. Kemuadian ayunkan badan ke depan ke belakang secara perlahan dengan tumpuan kaki bagian lutut. Gerakan ini bertujuan untuk meregangkan otot panggul dan sangat cocok untuk ibu yang bayinya masih belum masuk panggul.
  22. Sikap duduk seperti bersemedi kemudian Tarik nafas panjang melalui hidung hembuskan perlahan melalui mulut.

Referensi: Pudiastuti, R. A, 2011. Buku Ajar ; Kebidanan Komunitas. Haikhi. Yogyakarta.


Untuk lebih jelasnya, mari simak video tutorial berikut ini:

 

Rekomendasi 10 Gerakan Yoga Pada Ibu Hamil

Oleh: Mahasiswi Prodi Sarjana Terapan Kebidanan Program Profesi Reguler, Kelas B (Angkt. 2018) – Alifia Nur Hanifah – Annisa Devi Ayuningtyas – Dessanti Bella Suciati – Serafiana  –> Spv. Gita Kostania

Manfaat Yoga untuk ibu hamil sangat banyak, salah satunya adalah dapat meredakan ketidaknyamanan kehamilan yang dirasakan, serta menyiapkan untuk kelancaran proses persalinan. Berikut gerakannya:

  1. Side Angle Pose

Langkah – langkahnya :

  1. Rentangkan kedua kaki dan telapak kaki kanan menghadap keluar
  2. Lalu tekuk lutut kanan siku kanan turun ke paha pelan pelan rentangkan tangan kiri keatas dan tangan dibuka lebar (sehingga menciptakan tekanan yang sama pada kedua kaki)
  3. Dorongkan pinggang kiri ke atas kuatkan otot paha kanan
  4. Lakukan 5-10 kali nafas dan lakukan pada sisi sebaliknya

  1. Triangle Pose

Langkah – langkahnya :

  1. Rentangkan kedua kaki telapak kaki kanan menghadap keluar, (inhale)
  2. Kemudian rentangkan kedua tangan (exhale) tekuk badan kekanan dorong pinggang kiri keatas dan rasakan tarikan pada kaki sebelah kanan arahkan dada kedepan pandangan menghadap keatas
  3. Lakukan 5-10 kali nafas dan lakukan pada sisi sebelahnya

  1. Warrior 1

Bertujuan untuk menguatkan otot kaki dan menjaga keseimbangan.

Langkah – langkahnya :

  1. Rentangkan kaki kanan ke belakang kaki kiri ke depan dan jari tangan dibuka lebar keatas, dan ketika inhale tekuk lutut kiri sejajar dengan tumit,
  2. Saat exhale luruskan badan kembali
  3. Lakukan 5-10 kali nafas dan lakukan pada sisi sebelahnya

  1. Warrior 2

Bertujuan untuk menguatkan otot kaki dan menjaga keseimbangan

Langkah – langkahnya :

  1. Rentangkan tangan dan kaki kemudian telapak kaki kanan menghadap keluar,
  2. Lakukan inhale diikuti dengan menekuk lutut kanan, lutut sejajar dengan tumit,
  3. Lakukan exhale dengan meluruskan kaki kembali, diikuti dengan gerakan telapak tangan dibuka lebar (lakukan 5-10 kali nafas) dan lakukan pada sisi sebelahnya.

  1. Half Squat

Bertujuan untuk menguatkan seluruh otot kaki

Langkah – langkahnya :

  1. Rentangkan kedua kaki lebih lebar dari panggul kemudian inhale tekuk kedua lutut usahakan lutut tidak melebihi jempol kaki,
  2. Rentangkan tangan ke depan kemudian lakukan exhale dan kembali pada posisi awal lakukan
  3. Gerakan tersebut dalam 5-10 kali Gerakan.

  1. Keseimbangan

Bertujuan untuk melatih keseimbangan tubuh pada ibu hamil

Langkah – langkahnya :

  1. Posisi cat pose, inhale rentangkan kaki kanan ke belakang luruskan tangan kiri ke depan, lalu exhale sambil menurunkan kaki kanan dan tangan kiri.
  2. Inhale kaki kiri ke belakang tangan kanan ke depan, lalu exhale sambil menurunkan keduanya (Lakukan ini selama 5 – 10 kali).

7. Tiger Strech

Bertujuan untuk menguatkan kaki dan meregangkan tulang punggung

Langkah – langkahya :

  1. Letakkan telapak tangan diatas dan sejajar bahu, sedangkan lutut sejajar panggul. Regangkan jari – jari tangan
  2. Tarik napas, rentangkan kaki kiri ke belakang sejajar panggul Arahkan pandangan ke depan.
  3. Hembuskan napas dan tekuk lutut, Lekukkan tubuh ke arah dalam.
  4. Ulangi gerakan sebanyak 5-10 napas dan Lakukan dengan sisi kanan juga.

  1. Cat Pose

Bertujuan untuk melenturkan dan menguatkan tulang punggung

Langkah – langkahnya :

  1. Letakkan kedua telapak tangan dan lutut di alas. Posisi lutut sejajar panggul dan telapak tangan sejajar dengan bahu. Rengangkan jari-jari Anda.
  2. Tarik napas, lihat ke depan, serta naikkan tulang ekor dan panggul ke atas. Kedua tangan tetap lurus.
  3. Embuskan napas, tundukkan kepala, dan pandangan ke arah perut tulang ekor masuk ke dalam Posisi punggung melengkung ke arah dalam.
  4. Ulangi latihan 4 kali secara perlahan dan lembut.

  1. Mermaid Pose

Fungsi untuk mengurangi nyeri di simfisis pubis / tulang kemaluan

Langkah – langkahnya :

  1. Letakkan kaki kanan menekuk ke depan dan kaki kiri menekuk ke belakang
  2. Inhale condongkan tubuh ke depan.
  3. exhale lalu mundurkan tubuh ke belakang. Tekan tulang ekor ke alas
  4. lalu putar pinggul pelan – pelan searah jarum jam dan putar ke arah sebaliknya
  5. lalu lakukan kaki sebaliknya.

  1. Gym Ball

Bertujuan untuk melatih kelenturan panggul

Langkah – langkahnya :

  1. Duduklah santai di atas bola dengan posisi punggung tegak
  2. Buka kedua kaki hingga selebar pinggul
  3. Letakkan tangan diatas paha
  4. Gerakan Pinggul Ke kiri dan ke kanan lalu memutar
  5. Ulangi gerakan ini sebanyak beberapa kali


Demikian tantang 10 gerakan Yoga yang bermanfaat untuk ibu hamil. Semoga bermanfaat ^_^.

Untuk lebih memahami gerakan ini, mari simak videonya berikut ini:

Melahirkan Normal Secara Alami (Sebuah Cerita – Part 1)

Galeri

Galeri ini berisi 7 foto.

Sebuah kisah tentang perjalanan menjadi seorang ibu, yang surga pun berada di telapak kakinya, by. Gita Kostania. Sebelumnya, perkenankan Saya berbagi tentang pengalaman proses persalinan anak pertama, yang sebenarnya sudah berlangsung satu tahun yang lalu, tepatnya 2 Februari 2019. Selamat … Lanjutkan membaca

Penerapan Evidence Based Practice dalam Kebidanan

Oleh: Gita Kostania

Materi di-upload pada: https://www.academia.edu/43411603/PENERAPAN_EVIDENCE_BASED_PRACTICE_DALAM_ASUHAN_KEBIDANAN

Baca juga materi sebelumnya:

Tujuan Pembelajaran

Setelah mempelajari materi ini, Anda diharapkan dapat melakukan penerapan Evidence Based Practice dalam asuhan kebidanan. Secara khusus, Anda diharapkan dapat:

  1. Merumuskan pertanyaan klinik dengan format PICO/ PICOT.
  2. Mencari dan mengumpulkan bukti-bukti (artikel penelititan) yang paling relevan dengan PICO/PICOT.
  3. Melakukan penilaian kritis (critical appraisal) terhadap bukti-bukti (artikel penelititan).

Uraian Materi: Konsep Penerapan Evidence Based Practice dalam Asuhan Kebidanan

Materi tentang Konsep Evidence Based Practice telah diuraikan dan dilatih pada bab sebelumnya. Untuk itu, pada nahasan ini hanya akan dibahas mengenai apa saja penarapan Evidence Based Practice dalam Asuhan Kebidanan, yang dilakukan oleh bidan pada masa pra natal/ kehamilan, intra natal/ persalinan, post natal/ nifas, bayi baru lahir, bayi-balita sehat, dan wanita usia subur pengguna kontrasepsi dan masa perimenopause.

Secara umum, penerapan evidence based practice dalam asuhan kebidanan ini berupa penerapan pada pengunaan obat dan vaksin, penggunaan alat-alat diagnostik, prosedur tindakan, dan sistem (sistem penatalaksanaan, sistem operasi pendukung layanan, program berkelanjutan, dll).

Pada asuhan kehamilan, penerapan evidence based practice dapat berupa:

  1. Obat dan vaksin: anti anemia, vaksin TT, analgetik dan antibiotic, emolien topical.
  2. Alat: Test Pack, Dopler, CTG, USG.
  3. Prosedure : screening dan deteksi dini pada ANC (KSPR, Kartu Soedarto), massage perineum.
  4. Sistem : metode one-way text-messaging program, Mobile Obstetrik Monitoring, kelas ANC, SIMPUS KIA.

Pada asuhan persalinan, penerapan evidence based practice dapat berupa:

  1. Obat : uterotonika, terapi inhalasi, analgetik menggunakan LEA (Lumbal Epidural Anastesi).
  2. Alat : management nyeri dengan sit bath, cold pack, hot pack; Electronic Fetal Monitoring.
  3. Prosedure : gentle birth, acupressure, hypnotherapy, estimasi jumlah perdarahan pasca persalinan.
  4. Sistem : pencegahan dan penatalaksanaan infeksi persalinan.

Pada asuhan nifas, penerapan evidence based practice dapat berupa:

  1. Obat : tablet Fe, vitamin A, analgetik dan antibiotic.
  2. Alat : scort menyusui, breast pump, cold pack untuk perineum.
  3. Prosedure : totok payudara, metode penyimpanan ASI perah.
  4. Sistem : kunjungan nifas.

Pada asuhan bayi baru lahir, bayi, balita dan anak pra sekolah, penerapan evidence based practice dapat berupa:

  1. Obat dan vaksin : imunisasi dasar dan lajutan, vitamin K.
  2. Alat : inkubator, foto terapi, resuscitator untuk bayi.
  3. Prosedure : metode kanguru, sirkumsisi, neonatal screening, muscle pumping, baby massage.
  4. Sistem : kelas ibu balita, kunjungan neonatal.

Pada asuhan kesehatan reproduksi, Keluarga Berencana, dan perimenopause, penerapan evidence based practice dapat berupa:

  1. Obat dan vaksin : Hormone Replacement Therapy for anti aging, vaksin HPV, vaksin hepatitis dewasa.
  2. Alat : mammography, USG trans vaginal.
  3. Prosedure : screening keganasan pada cerviks (IVA test, Pap’s Mear), skrining pranikah dan pra hamil.
  4. Sistem : klinik Kespro dan infeksi menular seksual (PKBI), pendidikan kesehatan teman sebaya (kader remaja), Posyandu remaja, Posyandu Lansia.

Untuk lebih memahami mengenai bagaimana menerapkan langkah-langkah evidence based practice dalam asuhan kebidanan, perhatikan lembar daftar tilik berikut:

No. Langkah Keterangan
1 Tentukan kasus asuhan kebidanan Buatlah kasus asuhan kebidanan ke dalam skenario klinik, baik pada: kehamilan, persalinan, nifas, pada neonatus, bayi, balita, dan anak pra-sekolah, dan pada pelayanan kesehatan reproduksi dan Keluarga Berencana, serta perimenopause.
2 Merumuskan pertanyaan klinik dengan format PICO/ PICOT a.     Skenario yang telah disusun, kemudian diringkas menjadi pernyataan klinis sesuai dengan format PICO/ PICOT.

b.     Tentukan P-I-C-O dan atau T, berdasarkan skenario yang telah diringkas.

c.     Tentukan jenis pertanyaan kliniknya berdasarkan skenario tadi (intervensi, diagnostik, prognostik, etiologi, meaning).

d.     Tentukan jenis/ metode penelitian yang sesuai dengan pertanyaan klinik.

3 Mencari dan mengumpulkan bukti-bukti (artikel penelititan) yang paling relevan dengan PICO/PICOT a.     Pilih database dari halaman web databases

b.     ATAU Link/ tautan ke database.

c.     Masukkan kata kunci Anda, bisa berupa operator boolean (AND, OR, NOT), tentukan bidang tertentu, atau batas berdasarkan tanggal atau bahasa.

d.     Pilih artikel yang relevan dan catat informasi kutipan.

e.     Cari artikel dengan mencari Novanet untuk judul jurnal atau, jika tersedia, klik link/ tautan ke teks lengkap artikel dari database.

f.      Apabila telah mendapatkan artikel yang sesuai, maka unduhlah full-text artikel tersebut (format .pdf).

4 Melakukan  penilaian kritis (critical appraisal) terhadap bukti-bukti (artikel penelititan) a.     Setelah mendapatkan artikel yang sesuai, maka lakukan identifikasi jenis/ metode penelitian yang digunakan pada artikel tersebut, berguna untuk menentukan worksheet yang akan digunakan untuk telaah kritis.

b.     Secara umum, worksheet yang digunakan terdiri atas: systematic review, treatment and prevention test yang berupa desain RCT (Randomized Control Trial), diagnostic test, prognostic test, etiology and meaning test yang berupa desain descriptive study dan cross sectional study.

Ringkasan

Penarapan Evidence Based Practice dalam Asuhan Kebidanan terdiri atas: asuhan masa pra natal/ kehamilan, intra natal/ persalinan, post natal/ nifas, bayi baru lahir, bayi-balita sehat, dan wanita usia subur pengguna kontrasepsi dan masa perimenopause. Secara umum, penerapan evidence based practice dalam asuhan kebidanan ini berupa penerapan pada pengunaan obat dan vaksin, penggunaan alat-alat diagnostik, prosedur tindakan, dan sistem (sistem penatalaksanaan, sistem operasi pendukung layanan, program berkelanjutan, dll).


Untuk mensitasi: https://www.academia.edu/43411603/PENERAPAN_EVIDENCE_BASED_PRACTICE_DALAM_ASUHAN_KEBIDANAN

Penilaian Kritis (Critical Appraisal) terhadap Bukti Ilmiah

Oleh: Gita Kostania

Materi di-upload pada: https://www.academia.edu/43411594/Penilaian_Kritis_Critical_Appraisal_terhadap_Bukti-Bukti_Artikel_Penelitian

Tujuan Pembelajaran

Setelah mempelajari materi ini, Anda diharapkan dapat melakukan penilaian kritis (Critical Appraisal) terhadap bukti-bukti/ artikel penelitian yang telah didapatkan secara online. Secara khusus, Anda diharapkan dapat:

  1. Mengembangkan pertanyaan penelitian.
  2. Menentukan critical appraisal worksheet yang sesuai.
  3. Menginterpretasikan evidence.

Credit: criticalappraisal.com

Uraian Materi: Penilaian Kritis (Critical Appraisal) terhadap Bukti-Bukti/ Artikel Penelitian

Penilaian kritis adalah evaluasi sistematis dari makalah penelitian klinis untuk menetapkan:

  1. Apakah penelitian ini membahas pertanyaan yang jelas fokus?
  2. Apakah penelitian menggunakan metode yang valid untuk menjawab pertanyaan ini?
  3. Apakah hasil yang valid dari penelitian ini penting?
  4. Apakah hasil yang valid dan penting ini berlaku untuk pasien atau populasi saya?

Apabila jawaban untuk semua pertanyaan ini adalah “tidak”, Anda dapat menyelamatkan diri dari kesulitan membaca sisanya. Untuk dapat penilaian kritis/ menafsirkan bukti, Anda hanya perlu bisa bagaimana Cara membaca makalah dan bagaimana cara menghitung perhitungan analisis hasil penelitian.

Hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa Anda TIDAK harus menjadi peneliti, ahli epidemiologi, atau ahli statistik untuk menjalankan EBM / EBP. Anda hanya perlu fokus pada bagaimana MENGGUNAKAN laporan penelitian, bukan pada bagaimana menghasilkannya. Namun, Anda harus memiliki pemahaman yang kuat tentang prinsip-prinsip penelitian dasar dan pelajari desain untuk memahami dan menafsirkan bukti. Mengevaluasi Bukti Tertulis dilakukan untuk mengetahui kualitas dan kegunaan hasil penelitian tersebut, dengan menilai validitas, keandalan, relevansi, dan kepentingan klinis.

Dalam melakukan penilaian kritis, kita akan menggunakan worksheet/ lembar kerja, terdiri atas:

  1. Systematic review
  2. Treatment and prevention test, berupa desain RCT
  3. Diagnostic test
  4. Prognostic test
  5. Etiology and meaning test, berupa desain descriptive study dan cross sectional study.

Masing-masing worksheet diadopsi dari worksheet by. Centre for Evidence-Based Medicine, University of Oxford, 2010. Worksheet tersebut dijelaskan sebagai berikut:

  1. Worksheet Critical Appraisal untuk Systematic Review dan Research Synthesis
Judul Artikel:
Penulis:
Tanggal Publikasi:
Publisher:
No. Penjelasan Ya Tidak Tidak

Jelas

Tidak

Berlaku

1. Apakah pertanyaan ulasan dinyatakan dengan jelas dan eksplisit?
2. Apakah kriteria inklusi sesuai untuk pertanyaan ulasan?
3. Apakah strategi pencarian sesuai?
4. Apakah sumber dan sumber daya yang digunakan untuk mencari studi memadai?
5. Apakah kriteria untuk menilai studi sesuai?
6. Apakah penilaian kritis dilakukan oleh dua atau lebih pengulas secara independen?
7. Apakah ada metode untuk meminimalkan kesalahan dalam ekstraksi data?
8. Apakah metode yang digunakan untuk menggabungkan studi sesuai?  

 

9. Apakah kemungkinan bias publikasi dinilai?
10. Apakah rekomendasi untuk kebijakan dan / atau praktik didukung oleh data yang dilaporkan ?
11. Apakah arahan khusus untuk penelitian baru sesuai?
Penilaian Keseluruhan:

Inklusi  □      Eksklusi □     Cari Info Lebih Lanjut □

Komentar (Termasuk Alasan untuk Faktor Eksklusi)

 

 

  1. Worksheet Critical Appraisal untuk Artikel Treatment atau Prevention dengan Desain Penelitian Randomized Control Trial (RCT)
Judul Artikel:
Penulis:
Tanggal Publikasi:
Publisher:
Apakah Studi ini Merumuskan Pertanyaan Penelitian yang Jelas ?
1 Apakah yang berikut ini dengan jelas dinyatakan:

Perbandingan intervensi pasien-pasien dengan hasil (outcome) intervensi.

Ya Tidak Bisa Dijelaskan Tidak
Apakah Hasil Percobaan Tunggal ini Valid ?
A. Pertanyaan utama untuk dijawab Ya Tidak Bisa Dijelaskan Tidak
2 Apakah uji coba kepada pasien untuk perawatan dilakukan secara acak?
3 Apakah daftar pengacakan disembunyikan? Bisakah Anda jelaskan ?
4 Apakah semua subjek yang memasuki uji coba intervensi bertanggung jawab atas kesimpulan penelitian?
5 Apakah mereka dianalisis dalam kelompok yang diacak, yaitu intention-to-treat analysis (ITT)?
B. Beberapa poin yang lebih baik untuk dijawab Ya Tidak Bisa Dijelaskan Tidak
6 Apakah subyek dan klinisi ‘buta’ (blinded) terhadap perawatan mana yang sedang diterima, mis. Bisakah mereka memberi tahu?
7 Selain dari perlakuan eksperimental, apakah kelompok diperlakukan sama?
8 Apakah kelompok-kelompok tersebut serupa pada awal percobaan?

Apa Hasilnya?

Group Outcome event Total
Yes No
Experimental group a b a+b
Control group c d b+c

Keterangan:

  1. Experimental Event Rate = risiko kejadian hasil dalam kelompok eksperimen = EER = a/(a+b)
  2. Control Event Rate = risiko kejadian hasil pada kelompok kontrol = CER = c/(c+d)
  3. Relative Risk (RR) = EER/ CER
  4. Odds Ratio (OR)= ad/bc
  5. Relative Risk Reduction (RRR) = (CER – EER)/CER or 1 – RR
  6. Absolute Risk Reduction (ARR) = CER – EER
  7. Number Needed to Treat (NNT) = 1/ARR = 1/(CER – EER)
9 Seberapa besar efek pengobatannya?

Pertimbangkan:

Bagaimana hasilnya diungkapkan (RRR, NNT, dll).

10 Seberapa tepat hasilnya?

Apakah hasil disajikan dengan interval kepercayaan (Convidence Interval)?

 

Dapatkah Saya Menerapkan Hasil yang Valid dan Penting untuk Pasien Saya?
11 Apakah hasil ini berlaku untuk pasien saya?

ü Apakah pasien saya sangat berbeda dari pasien dalam percobaan sehingga hasilnya tidak berlaku?

ü Seberapa besar manfaat terapi bagi pasien saya?

Ya Tidak Bisa Dijelaskan Tidak
12 Apakah nilai dan preferensi pasien saya puas dengan intervensi yang ditawarkan?

ü Apakah saya memiliki penilaian yang jelas tentang nilai dan preferensi pasien saya?

ü Apakah mereka dipenuhi oleh rejimen ini dan kemungkinan konsekuensinya?

 

Keterangan:

Randomised controlled trial (RCT)

 

Uji klinis dimana setidaknya dua kelompok perlakuan dibandingkan. Seseorang harus menjadi grup kontrol, mis. menerima perawatan standar atau perawatan plasebo. Alokasi ke grup harus acak dan tidak bias.
Randomisation

 

Proses mengalokasikan individu ke perawatan alternatif dalam uji klinis, menghindari bias. Harus menghasilkan kelompok yang serupa, kecuali untuk perlakuan yang menarik.
Blinding

 

Proses memastikan bahwa peserta/ responden atau peneliti (single-blind) atau peserta dan peneliti (double-blind) tidak mengetahui peserta kelompok perlakuan mana yang telah diacak, mengurangi kemungkinan bias dalam hasil
Intention-to-treat analysis (ITT) Semua pasien yang dialokasikan untuk satu kelompok RCT dianalisis dalam kelompok itu, apakah mereka menyelesaikan pengobatan atau rejimen yang ditentukan.
Experimental Event Rate (EER) Risiko (atau peluang) peristiwa hasil dalam kelompok eksperimen.
Control Event Rate (CER) Risiko (atau peluang) peristiwa hasil dalam kelompok kontrol.
Relative Risk (RR) Ukuran peluang kejadian yang terjadi pada kelompok eksperimen relatif terhadap yang terjadi pada kelompok kontrol.
Relative Risk Reduction (RRR) Perbedaan dalam proporsi peristiwa antara kelompok kontrol dan eksperimen, relatif terhadap proporsi peristiwa dalam kelompok kontrol. Dapat juga dihitung sebagai 1-RR.
Absolute risk reduction (ARR) Perbedaan mutlak antara risiko peristiwa dalam kelompok kontrol dan eksperimen
Number Needed to Treat (NNT)

 

Jumlah pasien yang perlu dirawat untuk mencegah terjadinya satu peristiwa buruk (mis. komplikasi, kematian) atau mempromosikan terjadinya satu peristiwa bermanfaat (mis. penghentian merokok).
Confidence Interval

 

Untuk efek apa pun yang diukur (mis. RR, RRR, ARR, NTT), interval kepercayaan adalah rentang nilai di mana nilai “benar” dalam populasi ditemukan. Umumnya dinyatakan sebagai interval kepercayaan 95%, mis. Anda bisa yakin 95% bahwa nilai populasi berada dalam batas-batas itu.

 

  1. Worksheet Critical Appraisal untuk Artikel Diagnostic Test
Judul Artikel:
Penulis:
Tanggal Publikasi:
Publisher:

 Step 1: Apakah hasil penelitian valid?

Apakah tes diagnostik dievaluasi dalam spektrum perwakilan pasien (seperti yang akan digunakan dalam praktik)?
Apa yang terbaik? Dimana saya mendapatkan informasi?
Artikel ini: Ya      Tidak      Tidak Jelas 

Komentar:

Adakah perbandingan independen dan “blinded” antara tes indeks dan standar diagnosis yang sesuai (‘gold standard’)?
Apa yang terbaik? Dimana saya mendapatkan informasi?
Artikel ini: Ya      Tidak      Tidak Jelas 

Komentar:

Step 2: Apa hasilnya?

Apakah karakteristik pengujian disajikan?
Apa ukurannya? Apa artinya?
Sensitivity (Sn) = Proporsi orang dengan kondisi yang memiliki hasil tes positif.
Specificity (Sp) = Proporsi orang tanpa kondisi yang memiliki hasil tes negatif.
Positive Predictive Value (PPV) = Proporsi orang dengan tes positif yang memiliki kondisi.
Negative Predictive Value (NPV) = Proporsi orang dengan tes negatif yang tidak memiliki kondisi.

Step 3: Penerapan hasil

Apakah metode untuk melakukan tes dijelaskan secara cukup rinci untuk memungkinkan replikasi?
Apa yang terbaik? Dimana saya mendapatkan informasi?
Artikel ini: Ya      Tidak      Tidak Jelas 

Komentar:

  1. Worksheet Critical Appraisal untuk Artikel Prognostic Test
Judul Artikel:
Penulis:
Tanggal Publikasi:
Publisher:
Apakah hasil penelitian ini valid? (Validitas internal)
1. Apakah sampel representatif yang ditentukan dari pasien dikumpulkan pada titik umum (biasanya awal) dalam perjalanan penyakit mereka)?
Apa yang terbaik? Dimana saya mendapatkan informasi?
Artikel ini: Ya      Tidak      Tidak Jelas 

Komentar:

2. Apakah tindak lanjut pasien cukup lama dan lengkap?
Apa yang terbaik? Dimana saya mendapatkan informasi?
Artikel ini: Ya      Tidak 

Tidak Jelas 

Komentar:

3. Apakah kriteria hasil objektif atau diterapkan secara ‘buta’?
Apa yang terbaik? Dimana saya mendapatkan informasi?
Artikel ini: Ya      Tidak 

Tidak Jelas 

Komentar:

4. Jika subkelompok dengan prognosis berbeda diidentifikasi, apakah penyesuaian untuk faktor prognostik penting terjadi?
Apa yang terbaik? Dimana saya mendapatkan informasi?
Artikel ini: Ya      Tidak 

Tidak Jelas 

Komentar:

Apa Hasilnya?
Seberapa besar kemungkinan hasilnya dari waktu ke waktu?
Seberapa tepat perkiraan prognostiknya?
Dapatkah saya menerapkan bukti penting dan valid tentang prognosis ini kepada pasien saya?
  1. Worksheet Critical Appraisal untuk Descriptive Study (Studi Korelasi dan Studi Komparasi)
Panduan Appraisal Komentar
I. Apakah metodenya valid / dapat dipercaya ?
1. Apakah pertanyaan penelitiannya jelas? Apakah kebutuhan untuk penelitian cukup dibuktikan? Jelaskan!
2.  Apa desain penelitian ini? Bagaimana data dikumpulkan (satu kali (cross-sectional) atau diulang dari waktu ke waktu (longitudinal)? Apa keterbatasan metode pengumpulan data?  

 

3.  Jelaskan sampel. Bagaimana sampel dipilih (kriteria kelayakan)? Bagaimana sampel mewakili populasi?
4. Jelaskan variabel yang menarik. Jika studi perbandingan, pada variabel apa kelompok-kelompok tersebut dibandingkan? Bagaimana kesamaan kelompok? Bagaimana perbedaan kelompok? Jika ini adalah studi korelasi, pada variabel apa saja asosiasi diperiksa? Apakah ada variabel perancu? .
5. Apakah ukuran sampel cukup besar untuk mendeteksi hubungan atau perbedaan yang signifikan secara statistik? Apakah analisis kekuatan dilakukan?
6. Apakah ada sumber bias potensial? (Perbedaan antara kelompok-kelompok yang tidak diperhitungkan dalam analisis, drop-out, hasil diskon, agen pendanaan, dll.)
7. Jelaskan keandalan dan validitas tindakan.

Apakah langkah-langkah yang sesuai untuk populasi atau variabel sedang dipelajari? Jelaskan!

8. Apakah rencana analisis (metode statistik) dijelaskan secara rinci?

Bagaimana data didistribusikan (mis., Normal versus condong)?

Apakah tes korelatif dan komparatif sesuai untuk jenis data yang dianalisis dan pertanyaan yang diajukan? Jelaskan!

II. Apa hasil / temuannya ?
1. What were the findings?

Apa saja temuannya

2.  Was there clinical significance? Statistical significance?

Apakah ada signifikansi klinis? Signifikansi statistik?

3. Did the authors put their findings in the context of the broader literature on this topic?  Explain

Apakah penulis menempatkan temuan mereka dalam konteks literatur yang lebih luas tentang topik ini? Menjelaskan

III. Bagaimana saya bisa menerapkan hasil / temuan ?
1. Apa relevansi temuan dengan praktik klinik?
2. Diskusikan bagaimana temuan dapat diterapkan pada praktik.  
  1. Worksheet Critical Appraisal untuk Artikel Cross Sectional Study (Penelitian Survey)
No Pertanyaan Appraisal Ya Tidak Dapat Dijelaskan Tidak
1. Apakah penelitian ini membahas pertanyaan / masalah yang difokuskan dengan jelas?
2. Apakah metode penelitian (desain penelitian) sesuai untuk menjawab pertanyaan penelitian?
3. Apakah metode pemilihan subjek penelitian (karyawan, tim, divisi, organisasi) dijelaskan dengan jelas?
4. Bisakah cara sampel diperoleh menimbulkan bias (seleksi)?
5. Apakah sampel dari subjek representatif terkait populasi yang akan dirujuk temuannya?
6. Apakah ukuran sampel berdasarkan pertimbangan pra-studi kekuatan statistik?
7. Apakah tingkat respons yang memuaskan tercapai?
8. Apakah pengukuran (kuesioner) cenderung valid dan dapat diandalkan?
9. Apakah signifikansi statistik dinilai?
10. Apakah interval kepercayaan diberikan untuk hasil utama?
11. Mungkinkah ada faktor pembaur yang belum diperhitungkan?
12. Bisakah hasilnya diterapkan ke organisasi Anda?

RINGKASAN

Critical Appraisal / penilaian kritis adalah evaluasi sistematis dari makalah penelitian klinis untuk menetapkan kevalidan penelitian. Untuk dapat melakukan penilaian kritis/ menafsirkan bukti, Anda hanya perlu bisa bagaimana Cara membaca makalah dan bagaimana cara menghitung perhitungan analisis hasil penelitian.

Dalam melakukan penilaian kritis, worksheet/ lembar kerja yang digunakan, terdiri atas worksheet: systematic review, treatment and prevention test, berupa desain rct, diagnostic test, prognostic test, etiology and meaning test, berupa desain descriptive study dan cross sectional study.


Untuk mensitasi: https://www.academia.edu/43411594/Penilaian_Kritis_Critical_Appraisal_terhadap_Bukti-Bukti_Artikel_Penelitian

Pencarian Bukti Ilmiah melalui Google Search Engine

Oleh: Gita Kostania

Materi di-upload pada: https://www.academia.edu/43411578/LANGKAH-LANGKAH_MEMPRAKTIKKAN_EVIDENCE_BASED_PRACTICE

Postingan ini bagian dari postingan: https://oshigita.id/langkah-mempraktikkan-evidence-based-practice/

Tujuan Pembelajaran

Setelah mempelajari materi ini, Anda diharapkan dapat melakukan pencarian dan pengumpulan bukti ilmiah. Secara khusus, Anda diharapkan dapat:

  1. Melakukan pencarian dasar tentang artikel menggunakan search engine.
  2. Melakukan pencarian dasar tentang artikel menggunakan journal databased.
  3. Menggunakan pencarian lanjutan tentang artikel menggunakan fitur pencarian lanjutan Boolean Logic.

Uraian Materi: Search Engine dan Boolean Logic

Search Engine

Search engine (mesin pencari/pelacak/penelusur) adalah salah satu program komputer yang dirancang khusus untuk membantu seseorang menemukan file-file yang disimpan dalam komputer, misalnya dalam sebuah web server umum di web (www) atau komputer sendiri. Mesin pencari memungkinkan kita untuk meminta content media dengan kriteria yang spesifik (biasanya berisikan frase atau kata yang kita inginkan) dan memperoleh daftar file yang memenuhi kriteria tersebut. Mesin pencari biasanya menggunakan indeks (yang sudah dibuat sebelumnya dan dimutakhirkan secara teratur) untuk mencari file setelah pengguna memasukan kriteria pencarian.

Secara prinsip, tujuan dari sebuah program searching engine adalah menemukan dokumen atau arsip elektronis di internet yang sesuai dengan kebutuhan atau permintaan pengguna dalam waktu yang sesingkat-singkatnya. Kedua hal inilah, yaitu  kualitas hasil temuan dan waktu pencarian, yang kemudian menjadi pengukur baik tidaknya kinerja sebuah searching engine.

Sebagian mesin pencari seperti Google, menyimpan seluruh atau sebagian halaman sumber (yang disebut cache) maupun informasi tentang halaman web itu sendiri. Ketika seorang pengguna menggunakan mesin pencari dan memasukan query, biasanya dengan memasukan kata kunci, mesin mencari akan mengindeks dan memberikan daftar halaman web yang paling sesuai dengan kriterianya. Daftar ini biasanya disertai ringkasan singkat menggenai judul dokumen dan terkadang sebagian teks dari hasil pencarian yang kita cari.

Sangat banyak hasil data yang akan di munculkan oleh mesin pencari ketika pengguna mengetikan sebuah kata kunci, urutan yang ada di paling atas atau halaman pertamalah yang mempunyai isi paling akurat. Keakuratan sebuah mesin pencari dalam menyajikan data dan informasi yang dicari oleh pengguna dapat menjadi tolak ukur kualitas sebuah mesin pencari. Semakin tinggi keakuratan data yang disajikan maka semakin baik mesin pencarian tersebut. Untuk mencari sebuah informasi pada sebuah laman web, juga bisa dituliskan pada query web yang telah kita buka.

Google merupakan salah satu mesin pencari yang berasal dari sebuah perusahaan publik Amerika Serikat, berperan dalam pencarian Internet, Cloud Computing, serta teknologi iklan online & perangkat lunak (mesin pencari terbesar di dunia). Alamat web (http://www.google.com).

Selain pencarian web, Google juga menyediakan jasa pencarian gambar, pencarian berita serta pencarian pada arsip USENET (newsgroup), serta direktori, seperti Yahoo! Kelemahannya terletak pada tidak tersedianya pencarian file, video, dan audio. Keunggulan Google terutama adalah pada pencarian teks, terutama dari algoritma PageRank, database-nya yang besar serta banyaknya jenis file yang diindeksnya.

Secara umum, jenis pencarian pada mesin pencarian/website ada dua yaitu: Basic Search dan Advanced Search. Basic Search adalah fitur pencarian yang sudah biasa kita gunakan yaitu ketika mengakses langsung, missal pada google.com. Sedangkan Advanced Search menyediakan berbagai pilihan fitur pencarian baik untuk operator dasar, file format yang ingin kita cari, bahasa, region, dsb. Sebenarnya masih sangat banyak fitur pencarian yang bisa kita gunakan, tapi tidak terdapat di menu pilihan Advanced Search. Dengan kata lain kita harus memasukannya query di form pencarian di Basic Search langsung. Di bawah ini akan disajikan permainan query dan operator pencarian.

  1. Fitur Pencarian Dasar
  2. FRASE: Mencari informasi yang mengandung frase yang dicari dengan menggunakan tanda “”. Contoh: “kesehatan reproduksi”
  3. SINONIM (~): Mencari kata beserta sinonim-sinonimnya. Contoh di bawah akan membawa hasil pencarian: bayi baru lahir (infant) dan sinonimnya. Contoh: ~infant
  4. ASTERIK (*): Karakter pengganti kata. Dari contoh di bawah, hasil yang didapat bisa: ikan bakar pedas, ikan goreng pedas, ikan masak pedas, dsb. Contoh: ikan * pedas
  5. TANDA TITIK (.): Karakter pengganti huruf, angka dan karakter tunggal. Dari contoh di bawah, hasil yang didapat bisa: kopi, koki, kodi, dsb. Contoh: ko.i
  6. CASE INSENSITIVE: Pencarian di Google menganggap kapital dan bukan kapital sebagai sesuatu yang sama. Jadi, kehamilan aterm, Kehamilan Aterm, KEHAMILAN aterm, akan membawa hasil pencarian yang sama
  7. PENGABAIAN KATA: Google mengabaikan keyword berupa karakter tunggal dan kata-kata berikut: a, about, an, and, are, as, at, b, by, from, how, i , in, is, it, of, on, or, that, the, this, to, we, what, when, where, which, with. Apabila kita masih tetap menginginkan pencarian kata tersebut, bisa dengan menggunakan karakter + di depan kata yang dicari (contoh: Love Rain Episode +I), atau bisa juga dengan menganggapnya sebagai frase (contoh: “Love Rain Episode I”)
  8. I’M FEELING LUCKY: Akan membawa kita langsung menuju ke hasil pencarian pertama dari query kita.
  9. Fitur Pencarian Lanjut
  10. DEFINE: Mencari definisi dari sebuah terminologi. Dari contoh di bawah, hasil yang didapat adalah berbagai definisi tentang e-learning dari berbagai sumber. Contoh: define:e-learning
  11. CACHE: Menampilkan situs web yang telah diindeks oleh Google meskipun sudah tidak aktif lagi. Contoh di bawah akan menghasilkan pencarian kata php pada situs bidanku.com yang ada di indeks Google.

Contoh: cache:bidanku.com php

  1. LINK: Menampilkan daftar link yang mengarah ke sebuah situs. Contoh di bawah akan menampilkan daftar link yang mengarah ke situs bidanku.com. Contoh: link:bidanku.com
  2. RELATED: Menampilkan daftar situs yang serupa, mirip atau memiliki hubungan dengan suatu situs. Contoh: related:oshigita.wordpress.com
  3. INFO: Menampilkan informasi yang Google ketahui tentang sebuah situs. Contoh: info:oshigita.wordpress.com
  4. SITE: Menampilkan pencarian khusus di suatu situs yang ditunjuk.

Contoh: java site:bidanku.com

  1. FILETYPE: Menampilkan hasil pencarian berupa suatu jenis (ekstensi) file tertentu. Jenis file yang bisa dicari adalah: doc, xls, rtf, swf, ps, lwp, wri, ppt, pdf, mdb, txt, dsb. Contoh di bawah akan menampilkan hasil pencarian berupafile PDF yang mengandung keyword preeklamsi berat.

Contoh: preeklamsi berat filetype:pdf

  1. ALLINTITLE: Menampilkan seluruh kata yang dicari dalam TITLE halaman. Contoh di bawah akan menghasilkan halaman yang memiliki title mola hidatidosa. Allintitle ini tidak dapat digabungkan dengan operator (sintaks) lain. Gunakan intitle untuk keperluan itu. Contoh: allintitle:mola hidatidosa
  2. INTITLE: Menampilkan satu kata yang dicari dalam TITLE halaman. Contoh di bawah akan menghasilkan halaman yang memiliki title kehamilan dan isi halaman yang mengandung kata perdarahan.

Contoh: intitle:kehamilan perdarahan

  1. ALLINURL: Menampilkan seluruh kata yang dicari di dalam URL. Contoh di bawah akan menghasilkan daftar URL yang mengandung kata imunisasi dan bayi. Allinurl ini tidak dapat digabungkan dengan operator (sintaks) lain. Gunakan inurl untuk keperluan itu.

Contoh: allinurl:imunisasi bayi

  1. INURL: Menampilkan satu kata yang dicari di dalam URL. Contoh di bawah akan menghasilkan daftar URL yang mengandung kata kontrasepsi dan isi halaman yang mengandung kata hormonal.

Contoh: inurl:kontrasepsi hormonal

Boolean Logic

Boolean logic adalah suatu pencarian pelacakan yang menyatakan tentang hubungan antara variabel yang dicari dengan variabel terkait. Boolean logic juga merupakan identifikasi spesifik tentang artikel yang akan dicari. Boolean logic dikembangkan oleh George Boole (1815-1864), adalah suatu metode pencarian informasi, yang memfokuskan hasil penelusuran dimana pencarian datanya menggunakan kata kunci.

Boolean logic terdiri dari operasi logika AND, OR dan NOT. Pada fitur pencarian Google, operasi ini merupakan bagian dari fitur pencarian dasar. Penggunaan operasi logika ini dapat memudahkan user dalam mendapatkan informasi yang diinginkan. Boolean logic merupakan operasi logika yang digunakan untuk mendapatkan informasi di PubMed (NCBI).

  1. AND: Mencari informasi yang mengandung kedua kata yang dicari. Bisa menggunakan salah satu dari tiga alternatif berikut. Contoh: kehamilan gemelli , kehamilan AND gemeli, kehamilan+gemelli
  2. OR: Mencari informasi yang mengandung salah satu dari kedua kata. Bisa menggunakan salah satu dari dua alternatif berikut. Contoh: kembar OR gemelli, kembar | gemelli
  3. NOT: Hasil pencarian mengandung kata yang di depan, tapi tidak yang dibelakang minus (-). Contoh di bawah akan mencari informasi yang mengandung kata kontrasepsi tapi bukan suntik. Contoh: kontrasepsi -suntik.

Pencarian yang kita lakukan akan semakin efektif apabila kita mencoba menggabungkan beberapa operator baik yang ada di fitur pencarian dasar, pencarian lanjut, maupun Boolean logic. Misalnya, kita ingin mencari file PDF  tentang kehamilan ektopik (ectopic pregnancy) yang ada di situs www.ncbi.nlm.nih.gov. Maka kita gabungkan tiga operator menjadi: Contoh: ectopic AND pregnancy filetype:pdf site:www.ncbi.nlm.nih.gov.

Gambar: Pencarian Artikel Jurnal di Database Journal melalui Google Search Engine

Ringkasan

Search engine (mesin pencari/pelacak/penelusur) adalah salah satu program komputer yang dirancang khusus untuk membantu seseorang menemukan file-file yang disimpan dalam komputer, misalnya dalam sebuah web server umum di web (www) atau komputer sendiri. Secara prinsip, tujuan dari sebuah program searching engine adalah menemukan dokumen atau arsip elektronis di internet yang sesuai dengan kebutuhan atau permintaan pengguna dalam waktu yang sesingkat-singkatnya. Kedua hal inilah, yaitu  kualitas hasil temuan dan waktu pencarian, yang kemudian menjadi pengukur baik tidaknya kinerja sebuah searching engine.

Google merupakan salah satu mesin pencari yang berasal dari sebuah perusahaan publik Amerika Serikat, berperan dalam pencarian Internet, Cloud Computing, serta teknologi iklan online & perangkat lunak (mesin pencari terbesar di dunia). Alamat web (http://www.google.com). Secara umum, jenis pencarian pada mesin pencarian/website ada dua yaitu: Basic Search dan Advanced Search.

Boolean logic adalah suatu pencarian pelacakan yang menyatakan tentang hubungan antara variabel yang dicari dengan variabel terkait. Boolean logic juga merupakan identifikasi spesifik tentang artikel yang akan dicari. Boolean logic dikembangkan oleh George Boole (1815-1864), adalah suatu metode pencarian informasi, yang memfokuskan hasil penelusuran dimana pencarian datanya menggunakan kata kunci.

Boolean logic terdiri dari operasi logika AND, OR dan NOT. Pada fitur pencarian Google, operasi ini merupakan bagian dari fitur pencarian dasar. Penggunaan operasi logika ini dapat memudahkan user dalam mendapatkan informasi yang diinginkan. Boolean logic merupakan operasi logika yang digunakan untuk mendapatkan informasi di PubMed (NCBI).


Untuk mensitasi dan mengunduh materi: https://www.academia.edu/43411578/LANGKAH-LANGKAH_MEMPRAKTIKKAN_EVIDENCE_BASED_PRACTICE

 

 

Bagaimana Mengakses Journal Database ?

Oleh: Gita Kostania

Materi di-upload pada: https://www.academia.edu/43411578/LANGKAH-LANGKAH_MEMPRAKTIKKAN_EVIDENCE_BASED_PRACTICE

Artikel bagian dari tulisan: https://oshigita.id/langkah-mempraktikkan-evidence-based-practice/

Tujuan Pembelajaran

Setelah mempelajari materi ini, Anda diharapkan dapat mengakses journal databased. Secara khusus, Anda diharapkan dapat:

  1. Mengakses journal databased.
  2. Menggunakan journal databased sebagai laman website untuk mencari journal artikel yang relevan dengan permasalahan klinik.

 

Uraian Materi: Journal Databased

Database/ basis data adalah kumpulan informasi yang dapat ditelusuri yang disusun secara terorganisir. Basis data terutama adalah koleksi jurnal online yang artikelnya dapat dicari. Setiap database berisi ribuan artikel yang dapat Anda cari secara simultan dan cepat untuk menemukan artikel dengan relevansi yang lebih tinggi daripada mencari di jurnal online. Dari database Anda bisa langsung menelusuri basis data A-Z, atau basis data berdasarkan subjek. Basis data seringkali spesifik per subjek. Contoh: Database PUBMED berspesialisasi dalam kedokteran dan kesehatan. Secara umum, ketika kita merujuk ke database kita, berarti satu yang mengindeks artikel dalam jurnal. Setiap artikel di setiap jurnal dianalisis oleh editor dan catatan dibuat yang mencakup judul artikel, penulis artikel, judul jurnal, volume, masalah dan nomor halaman dari artikel. Setiap catatan juga mencantumkan topik yang dicakup oleh artikel. Sebagai contoh:

Database dapat termasuk jurnal, surat kabar, majalah, laporan, buletin dan banyak lagi. Terkadang dapat juga menyertakan buku, tetapi jika Anda ingin buku secara khusus, gunakan katalog perpustakaan. Database dapat fokus pada satu subjek/ multidisiplin ilmu, seringkali dapat memberi Anda teks lengkap; yang lainnya hanya menunjukkan abstrak dan kutipan. Anda dapat mencetak, menyimpan, atau mengirim email kutipan dan, jika tersedia, artikel teks lengkap (dalam format pdf). Mungkin terlihat berbeda tetapi memiliki fungsi yang serupa, seperti membatasi hanya jurnal yang ditinjau sejawat atau mencari artikel berdasarkan tanggal publikasi. Periksa halaman bantuan basis data untuk cara mendapatkan artikel yang sesuai. Basis data mungkin hanya mengandung rentang tanggal tertentu (Anda mungkin kehilangan beberapa konten). Terkadang dapat berisi gambar artikel; jika Anda perlu melihat foto atau diagram penting, Anda harus menemukan artikel yang dapat dicetak. Basis data dapat digunakan di luar kampus, jika Anda login dengan ID dan kata sandi netlink Anda. Basis data juga disebut sebagai database berlangganan, database daring, datanbase artikel, dan sumber daya elektronik.

Hal-hal yang perlu diingat, bahwa database dibuat oleh vendor komersial; ada beberapa database yang membutuhkan biaya untuk berlangganan; perpustakaan institusi membayar biaya tersebut, meskipun ada beberapa yang dapat diakses umum tanpa membayar. Database mengindeks semua jurnal penting dalam suatu bidang, sehingga apabila perpustakaan institusi berlangganan, tidak harus memiliki semua jurnal itu dalam koleksi mereka, dan karena tidak semua database menyediakan teks lengkap artikel (full text).

Beberapa journal database dalam bidang kedokteran dan kesehatan: Pubmed, CINAHL, Ovid-medline, National Guideline Clearing house, Chochrane Databases.  Database lain yang dapat diakses diantaranya: google scholar, ebsco, sciencedirect, jane biosemantic, DOAJ.

Sumber yang dibutuhkan sebagai dasar dalam penerapan evidence based practice adalah artikel journal. Artikel journal adalah sebuah artikel yang diterbitkan dalam sebuah journal (online), dimana jurnal adalah publikasi ilmiah yang terbit berdasarkan masalah spesifik secara berkala. Journal databased ini dapat mengindeks berdasarkan kata kunci pencarian dalam artikel maupun dalam jurnal.

Berikut ini adalah kategori jurnal elektronik (e-journal) berdasarkan tingkat konten, dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

  1. E-jurnal ilmiah atau penelitian.
  2. E-jurnal publik populer atau umum.
  3. Jurnal elektronik Industri atau Perdagangan.

Berdasarkan ketersediaan dan harga, jurnal elektronik dapat dikategorikan sebagai berikut:

  1. E-jurnal online gratis: jurnal-jurnal, yang sepenuhnya gratis diakses secara online. Seperti: Fulltext Database/ layanan.
  2. Gratis bersama dengan e-jurnal berlangganan cetak: jurnal-jurnal yang akses daringnya gratis dan juga menyediakan berlangganan cetak, diantaranya: Pers Universitas Cambridge, Pers Universitas John Hopkins, pers Universitas Oxford.
  3. Priced e-journal: jurnal-jurnal yang diakses online dan harga sedikit kurang dari versi cetak, contoh: Blackwell, Blackwell Navigator, dll.

.Untuk lebih memahami materi ini, berikut dijelaskan langkah-langkah mengakses journal databased:

No. Langkah
Akses
1 Setelah membuka web browser, pilih database dari kotak pencarian di beranda perpustakaan institusi

ATAU

Ketikkan judul database tertentu di Queri mesin pencarian

ATAU

Lihat daftar database yang diatur oleh disiplin ilmu tertentu dalam pencarian lanjutan: tab database.

Proses
2 Pilih database dari halaman web databases

ATAU

Link/ tautan ke database

3 Masukkan kata kunci Anda

a.          Gunakan operator boolean (AND, OR, NOT)

b.         Tentukan bidang tertentu

c.          Batas berdasarkan tanggal atau bahasa

4 Memindai hasil dan menentukan apakah Anda perlu memperbaiki strategi pencarian Anda
5 Pilih artikel yang relevan dan catat informasi kutipan
6 Cari artikel dengan mencari Novanet untuk judul jurnal atau, jika tersedia, klik link/ tautan ke teks lengkap artikel dari database

 

Ringkasan

Database/ basis data adalah kumpulan informasi yang dapat ditelusuri yang disusun secara terorganisir. Basis data terutama adalah koleksi jurnal online yang artikelnya dapat dicari. Basis data seringkali spesifik per subjek. Contoh: Database PUBMED berspesialisasi dalam kedokteran dan kesehatan. Setiap artikel di setiap jurnal dianalisis oleh editor dan catatan dibuat yang mencakup judul artikel, penulis artikel, judul jurnal, volume, masalah dan nomor halaman dari artikel. Beberapa journal database dalam bidang kedokteran dan kesehatan: Pubmed, CINAHL, Ovid-medline, National Guideline Clearing house, Chochrane Databases.  Database lain yang dapat diakses diantaranya: google scholar, ebsco, sciencedirect, jane biosemantic, DOAJ.


Untuk mensitasi dan mengunduh materi: https://www.academia.edu/43411578/LANGKAH-LANGKAH_MEMPRAKTIKKAN_EVIDENCE_BASED_PRACTICE